Kenapa Keluar Dari Semua Grup WhatsApp Kecuali Dua Grup Saja?

Kenapa Keluar Dari Semua Grup WhatsApp Kecuali Dua Grup Saja?

Pagi ini resmi dari keluar dari salah satu grup WhatsApp. Sebelum memutuskan untuk keluar dari semua grup WhatsApp, ada baiknya menulis kenang-kenangan. Kenang-kenangan grup WhatsApp apa saja yang ditinggalkan dan alasan kenapa keluar dari grup-grup tersebut.

Ilustrasi Dari: Brutally Honest Posters Show Our Addiction To Technology-boredpanda.com
Ilustrasi Dari: Brutally Honest Posters Show Our Addiction To Technology-boredpanda.com

Berikut grup-grup WhatsApp yang ditinggalkan:

1. Grup Alumni Kampus

Grup ini jarang aktif, jika ada yang penting baru grup ini ramai. Sayangnya di grup ini merasa minder. Dibandingkan hanya membaca saja, lebih baik keluar grup saja.

2. Grup Alumni Organisasi

Dulu waktu di kampus dan di SMA, aktif di salah satu kegiatan unit kegiatan siswa atau mahasiswa (UKM). Kami punya tim yang sangat solid, terlebih lagi jika kegiatannya di alam bebas. Meski berjauhan, sampai sekarang kekompakan dan solidaritas teman-teman tetap tidak berubah, terus kompak.

3. Grup Alumni Sekolah Dasar

Bersyukur hanya dimasukkan ke satu grup sekolah, grup SD. Grup ini bagus dan aktif, cuma isi pembahasannya kurang begitu perlu.

4. Grup Alumni SMA

Setelah WhatsApp digulung (scroll) ternyata ada grup sekolah yang lain, grup waktu zaman anak baru gede, SMA. Tepatnya grup saat kelas tiga SMA. Isinya sedikit, cuma pembahasannya suka bikin gagal fokus saat memanfaatkan WhatsApp.

5. Grup Keluarga Sangat Besar

Grup keluarga ini adalah grup dari jalur ayah. Mungkin isinya ada sekitar 100 orang di dalamnya. Sayangnya dari 100 orang, mungkin kurang dari 20 orang yang dikenal. Sisanya entah siapa. Sudah lama keluar dari grup ini.

Ilustrasi Gambar: Generational direct-to-consumer marketing: Generation Z - blog.altairci.com
Ilustrasi Gambar: Generational direct-to-consumer marketing: Generation Z – blog.altairci.com

Semua grup di atas sudah disenyapkan atau mute. Sayangnya grup-grup itu suka menenggelamkan pesan-pesan penting di WhatsApp yang harus ditanggapi. Suka bosan sendiri jika setiap hari harus “Mark as read.” Kalau diingat-ingat, hampir sebagian besar diundang untuk masuk ke grup-grup tersebut. Waktu itu masih zaman WhatsApp di Komputer Windows XP.

Orang Rama-Ramai Berjalan Sambil Pegang dan Lihat HP Ponsel Pintar Smartphone ke Lembah Jatuh Ke Jurang Ada Pokemon Pikachu-stevecutts.com
Orang Rama-Ramai Berjalan Sambil Pegang dan Lihat HP Ponsel Pintar Smartphone ke Lembah Jatuh Ke Jurang Ada Pokemon Pikachu-stevecutts.com

Tidak Ingin Menjadi Generasi Mayat Hidup atau Zombi

Paling malas kalau berpapasan orang di jalan dan dia tidak memperhatikan orang yang datang ke arahnya. Sibuk memperhatikan benda seukuran tangan yang dipegang dari bangun tidur sampai tidur bahkan sambil tidur kadang dipegang juga.

Ilustrasi: Understanding Generation Z - lynmark.com.au
Ilustrasi: Understanding Generation Z – lynmark.com.au

Ada yang bilang kalau yang lahir antara tahun 1990-2010 adalah Generasi Z (GenZ). Jangan sampai diartikan kalau Generasi Z ini adalah Generasi Zombi.

Menghindari Bacaan atau Berita Kaleng, Palsu, Sampah, Bohong atau Hoax

Di salah satu grup keluarga, ada saja anggota yang hampir setiap hari membagikan sesuatu di grup. Mulai dari yang berbau agama sampai yang mengarah ke politik. Meski harus saling mengingatkan dalam hal kebaikan, tapi tidak harus setiap hari juga diingatkan. Ada cara dan metodenya. Lebih-lebih yang dibagikan itu hanya salin-rekat, tanpa memeriksa ulang dan memastikan kebenaran yang dibagikan. Alibi yang dipakai “maaf cuma share”.

Isi Otak Orang Keluar Dari Kepala Isi HP Ponsel Pintar Tertawa Bahagia -stevecutts.com
Isi Otak Orang Keluar Dari Kepala Isi HP Ponsel Pintar Tertawa Bahagia -stevecutts.com

Pesan Di Grup Ditanggapi Tapi Pesan Jalur Pribadi Tidak Dibaca atau Dibalas

Ini yang membuat saya sendiri kesal dengan teman-teman di grup. Terkadang karena banyaknya grup yang dimasuki, jadi pesan-pesan yang hanya ada angka 1 warna hijau dan putih, tidak dibaca atau dibalas. Malah lebih aktif di grup dibandingkan membaca atau membalas pesan lewat jalur pribadi.

Kartun Orang Zombi Mayat Hidupt Ke Kantor Berdasi Berjalan Sambil Lihat HP-hindustantimes.com
Kartun Orang Zombi Mayat Hidupt Ke Kantor Berdasi Berjalan Sambil Lihat HP-hindustantimes.com

WhatsApp Fokus Untuk Jualan dan Membalas Pesan

Orang-orang terdekat dan yang mengenal saya, tahu dan paham bagaimana cara terbaik menghubungi saya. Sebagai alat komunikasi dan tukang jualan jasa penerjemah Inggris Indonesia Arab di dunia maya, WhatsApp jelas salah satu alat komunikasi yang dipakai untuk berkomunikasi dengan calon pelanggan. Jika grup-grup itu hanya menghabiskan waktu saja untuk dibaca, nanti komunikasi calon pelanggan atau pelanggan malah diabaikan.

Ilustrasi Tangan Terikat Kabel Tali HP Ponsel Pintar Smartphone (2017: The Year of the Smartphone Addicts -21stcenturyhealth.blog)
Ilustrasi Tangan Terikat Kabel Tali HP Ponsel Pintar Smartphone (2017: The Year of the Smartphone Addicts -21stcenturyhealth.blog)

Ingin Menjauhi Telepon (Pintar)

Telepon pintar atau smartphone itu hanya istilah pemasan agar dibilang keren bagi yang memakainya. Belum tentu yang menggunakan telepon pintar, paham bagaimana cara membagi waktu dengan telepon dengan dunia nyata di sekelilingnya. Saya sendiri masih menggunakan telepon senter.

Orang Tidur Pegang HP Mirip Hantu Smartphone Ponsel Pintar Malam Hari-stevecutts.com
Orang Tidur Pegang HP Mirip Hantu Smartphone Ponsel Pintar Malam Hari-stevecutts.com

WhatsApp yang dipakai ini hidup di komputer besar (pc) dengan bantuan NoxPlayer. Sisanya, Line dan Telegram menggunakan aplikasi resmi yang memang khusus dipakai di komputer. Toh calon pembali jasa terjemahan tidak akan ke mana, meski saat itu tidak cepat membalas pesan di WhatsApp, Surel, Line, Telegram, bahkan Live Chat.

Gambar: We Are Now A Society Of Multi-Taskers And Multi-Screeners - briansolis.com
Gambar: We Are Now A Society Of Multi-Taskers And Multi-Screeners – briansolis.com

Tanpa WhatsApp Iklan Sudah Banyak Lewat Pesan Singkat

Percaya atau tidak, tren atau cara pemasaran tahun-tahan mendatang akan masuk ke grup-grup atau pesan WhatsApp. Tanpa memakai WhatsApp saja, ada saja iklan 711di, es krim, tiket bisokop, penipuan, rentenir, dsb yang masuk ke nomor ponsel untuk jualan jasa terjemahan.

Gambar 2: We Are Now A Society Of Multi-Taskers And Multi-Screeners - briansolis.com
Gambar 2: We Are Now A Society Of Multi-Taskers And Multi-Screeners – briansolis.com

Agar Ponsel Tidak Suka Eror

Alasan ini bisa dipakai buat yang canggung ingin keluar dari sebuah grup. Pernah membaca kalau kebanyakan grup WhatsApp yang aktif, akan berdampak pada penurunan kinerja ponsel, misalnya baterai bisa cepat habis.

Orang Pegang Dan Mengikuti Anjing, Kucing, Tikus Dirantai dan Diikat HP,Ponsel Smartphone-stevecutts.com
Orang Pegang Dan Mengikuti Anjing, Kucing, Tikus Dirantai dan Diikat HP,Ponsel Smartphone-stevecutts.com

Fokus Di Media Sendiri

WhatsApp hanya salah satu aplikasi di ponsel pintar, masih banyak media pesaing WhatsApp yang lain. Sebut saja Facebook, meski WhatsApp adalah anak perusahaan Facebook. Jika WhatsApp atau Facebook dikembangkan oleh Amerika, si Mark Elliot Zuckerberg, maka Telegram dikembangkan oleh orang Rusia, Pavel Durov.

Facebook juga salah satu media sosial yang ada, masih ada media sosial tarjiem yang harus dikelola Twitter atau LinkedIn. Termasuk halaman penggemar tarjiem di Facebook, blog tarjiem ini, dan beberapa media lain.

Dua Grup WhatsApp yang Tersisa dan Dipertahankan

1. Grup Keluarga Dari Ibu

Grup ini jarang aktif dan aktif kalau ada kabar yang penting.

2. Grup Himpunan Penerjemah

Grup HPI Jabar ini juga sangat jarang aktif. Anggotanya tahu dan paham bagaimana cara menggunakan WhatsApp yang baik dan benar.

Ilustrasi WhatsApp dan Buku Dari: Brutally Honest Posters Show Our Addiction To Technology-boredpanda.com
Ilustrasi WhatsApp dan Buku Dari: Brutally Honest Posters Show Our Addiction To Technology-boredpanda.com

Dua grup ini tetap dipertahankan, karena sangat jarang sekali muncul diskusi. Mungkin satu bulan maksimal 3 kali. Tambahan lain, ada satu grup keluarga dari jalur ayah. Namun saat ini belum ingin masuk lagi. Jika sudah siap ‘diceramahi’ setiap saat oleh orang yang tidak dikenal, mungkin akan masuk lagi.

Ilustrasi Orang dan Malaikat Maut Dari: Brutally Honest Posters Show Our Addiction To Technology-boredpanda.com
Ilustrasi Orang dan Malaikat Maut Dari: Brutally Honest Posters Show Our Addiction To Technology-boredpanda.com

Lagi pula keluar dari grup WhatsApp bukan berarti pertemanan berakhir, toh masih ada cara lama. Masih ada nomor telepon dan pesan singkat yang bisa dihubungi. Itu juga kalau sial, tidak diangkat dan tidak dibalas.

Lebih Hebat Bersilaturahmi dan Bertatap Langsung

Dibandingkan dua jempol ini harus cepat-cepatan mengetik pesan di grup WhatsApp, lebih enak langsung pergi bertamu ke rumah dan bertemu secara langsung. Jangan melupakan silaturrahmi, meski 20 tahun lagi ada yang lebih canggih dari WhatsApp. Jumpa, bersalaman, dan menatap wajah secara langsung dan fokus di dunia nyata lebih berharga dibandingkan sibuk sendiri dengan benda berukuran 8 cm x 13 cm.

Hak Cipta Gambar Dimiliki Oleh Masing-Masing Pemiliknya

5 pemikiran pada “Kenapa Keluar Dari Semua Grup WhatsApp Kecuali Dua Grup Saja?

  1. Saya sangat setuju, kadang2 kita dibuat jengkel dengan grub, banyak gambar dan vidio yang tidak penting membuat memori hp kita penuh.

  2. yups betul banget , saya ada kuranglebih 40 grub di whatsApp saya, tapi sya gak aktif d grub hanya menjadi pembaca setia aja , dan banyak jg chat pribadi yang tenggelam krna sering nya notif wa grub yang muncul , bru di tinggal sehari aja udh 800+ chat grub masuk , kadaang jg smpe hp eror dan nge Blank , tapi mau kluar grub itu rasanya ga enak aja

  3. setuju banget sama artikel ini. saya juga keluar dari beberapa grub whatsapp yang dirasa kurang penting. tapi kalau sungkan seperti grub bimbingan skripsi dengan dosen dulu akhirnya saya mute dlm jangka waktu satu tahun supaya tidak banyak notifikasi masukke HP.

  4. saya juga banyak grup nih, kadang sampe puyeng liatnya, apalagi grup yang isinya banyak, ada yang sampe 250. malah sering jadi ajang debat karena beda jago pilkada. ya begitulah keadaan sekarang. haoe saya entah ada 15 grup atau lebih tp ya sudahlah, pasif saja.

Tinggalkan komentar