Model Penipuan Online (Baru) Jasa Pasang Iklan Gratis

Jadi ceritanya, persis kemarin malam saya memasang iklan gratis mengenai kos untuk rumah orang tua saya di Jambi. Saya memasang iklan indekos di beberapa situs yang memang menyediakan jasa pasang iklan gratis. Ada empat tempat saya pasang iklan mengenai kamar kos untuk disewakan. Di semua tempat iklan itu saya memasang nomor ponsel saya sebagai sarana komunikasi jika ada yang tertarik dengan iklan indekos saya. Situs pertama adalah situs yang paling terkenal dengan jasa pasang iklan gratis di Indonesia dan tiga lainnya merupakan situs yang memang khusus memasang iklan terkait properti atau informasi indekos.

Hati-Hati Awas Penipuan Melalui Iklan Gratis.

Hati-Hati Awas Penipuan Melalui Iklan Gratis.

Model Penipuan Online (Modus Baru) Melalui Jasa Pasang Iklan Gratis

Lalu besok paginya sekitar pukul 10 pagi, saya mendapat telepon kalau ada yang tertarik dengan iklan indekos yang baru saya pasang malam harinya. Hanya saja saya tidak menanyakan dari mana ia mendapat informasinya. Memang saya biasanya jarang bertanya informasi kos dapat dari situs mana.

Setelah berbicara melalui telepon tampaknya ia tertarik dengan indekos saya. Hanya saja ia memiliki permintaan, apakah satu kamar itu bisa untuk dua orang dan berapa harganya. Berhubung ibu saya yang mengurus pengelolaan kos ini, akhirnya saya sarankan untuk menghubungi Ibu saya langsung. Apalagi ia akan mengambil dua kamar langsung, yang memang kebetulan ada sisa dua kamar (ac dan non-ac). Akhirnya saya pun memberikan nomor telepon ponsel Ibu saya.

Si Busuk Penipu Online

Namun begitu siang harinya saya mencoba menelepon Ibu saya, apakah ada yang menelepon dan menanyakan soal indekos. Ibu saya menjawab tidak ada. Akhirnya pada sore hari saya ditelepon oleh laki-laki ini (sebut saja namanya si “Busuk”). Si Busuk berkata, kalau ia sedang berada di proyek atau di luar, bisakah Ibu saya menelepon si Busuk. Soalnya nomor telepon Ibu saya menggunakan kartu penyedia layanan yang berbeda dengan yang digunakan oleh si Busuk.

Akhirnya saya pun mengiyakannya. Saya menelepon Ibu saya untuk menelepon si Busuk. Sekitar 15 menit kemudian, si Busuk menelepon saya kalau ia sudah berbicara dengan Ibu saya di Jambi, sedangkan posisi saya di Kota Bandung. Busuk bilang, Busuk akan ke Jambi tanggal 8 Mei nanti atau sekitar 1 minggu lagi. Maka Ibu saya meminta Busuk akan mengirimkan uang muka pembayaran untuk satu bulan pertama dua kamar kos yang ingin ditempati sebagai uang muka atau tanda jadi. Saya pun diminta untuk mengirimkan rekening bank saya kepada si Busuk.

Akhirnya saya menelepon Ibu saya terlebih dahulu untuk konfirmasi ulang. Ibu saya bilang, kalau si Busuk akan mengambil dua kamar, kamar ac ditempati dua orang dan kamar non ac ditempati satu orang. Ibu saya bilang kalau si Busuk juga kebetulan ada di Bandung. Berhubung Ibu saya tidak begitu familier dengan transaksi keuangan perbankan (yang pada akhirnya saya syukuri), seperti transaksi melalui kartu atm, maka Ibu saya meminta saya untuk menggunakan rekening bank saya terlebih dahulu untuk menerima uang muka. Saya pun mengirimkan nomor rekening Bank Mandiri saya kepada si Busuk, setelah sebelumnya saya menjelaskan kalau saya juga memiliki rekening di bank lain, di Bank Mandiri Syariah dan Bank Central Asia.

Sekitar pukul 18:45 wib tadi, saya menerima telepon kalau si Busuk sudah mengirim uangnya melalui layanan sms banking. Namun si Busuk bilang ia tidak mendapatkan pemberitahuan kalau transaksinya berhasil. Kemudian Busuk bilang, saat mengecek melalui atm, uangnya sudah terdebet atau berkurang. Saya pun diminta untuk oleh si Busuk untuk mengecek apakah uangnya sudah diterima, agar ia tidak bolak-balik dan saat itu si Busuk sedang menunggu di parkiran atm. Si Busuk juga bertanya kepada saya, apakah saya posisinya tidak jauh dari atm.

Kebetulan rekening bank Mandiri saya menggunakan produk Tabunganku. Produk ini tidak menyediakan fasilitas internet banking, sms banking, atau mobile banking. Produk ini hanya mengizinkan satu kali transaksi untuk satu hari pada kartu atm-nya. Akhirnya saya minta si Busuk menunggu selama 15 menit agar saya dapat menuju ke atm mandiri.

Begitu saya menarik uang saya dan mesin atm mengeluarkan kertas bukti transaksi, saya lihat uang saya tidak bertambah sesuai kesepakatan kami melalui telepon, yakni 2,4 juta rupiah. Sebagaimana pembayaran tanda jadi untuk dua kamar kos. Begitu saya memberitahu si Busuk melalui pesan singkat kalau uangnya belum masuk, ia pun langsung menelepon saya. Ia bilang ia akan menelepon call center Bank Mandiri. Saya diminta untuk tidak menutup telepon saya karena si Busuk akan langsung menelepon call center Bank Mandiri agar saya bisa berbicara langsung melalui sambungan telepon dari si Busuk. Jadi seperti berbicara ramai-ramai atau teleconference. Agar tidak bolak-balik, saya juga diminta untuk tetap di lokasi atm.

Si Kupret Teman Busuk

Begitu si Busuk tersambung dengan call center maka ia meminta saya berbicara langsung dengan call center melalui sambungan teleponnya (bertiga). Gaya bicara petugas call center ini (sebut saja si Kupret), begitu meyakinkan. Selama pembicaraan dengan si Kupret, si Busuk sama sekali tidak memotong pembicaraan saya. Padahal nada bicara saya sedikit meninggi kalau arah pembicaraan si Kupret tidak tentu arah. Si Kupret akhirnya meminta saya untuk masuk ke atm lagi dan dipandu untuk memeriksa rekening atau transaksi saya. Dari sini saya sudah mulai curiga. Padahal saya sudah menyebutkan sebelumnya kalau saya menggunakan produk Tabunganku. Produk Bank Indonesia yang wajib ada di seluruh bank di Indonesia, hanya bisa digunakan satu kali transaksi dalam satu hari oleh Bank Mandiri.

Dari sini saya sudah curiga. Walaupun gaya bicaranya begitu meyakinkan. Menggunakan teori kata-kata “Mohon Maaf”, “Kami Bantu”, “Tolong”, atau penyebutan nama berulang-ulang kali. Teori ini juga dipakai oleh si Busuk, menggunakan “minta waktunya sebentar”atau “tolong di bantu yah Pak” dsb.

Si Kupret juga mengatakan kepada saya, memang benar dana di rekening si Busuk sudah berkurang. Namun berhubung baru saja sistem jaringan bank sedang gangguan saat si Busuk mengirim uang, maka transaksi mengalami gangguan. Seperti macet di tengah jalan. Kemudian si Kupret menanyakan kepada saya apakah saya punya rekening lain selain rekening bank mandiri ini. Si Kupret bilang, ia akan meneruskan uang yang tersangkut ini ke rekening bank saya yang lain atau rekening bank mandiri lain, jika ada. Kupret bilang, transaksi ini harus segera diproses malam ini karena besok adalah cuti panjang (jumat, sabtu, minggu libur, May Day). Jika tidak, maka pengembalian dana sebesar 2,4 juta ke rekening Busuk baru bisa diproses 14 hari kerja.

Akhirnya saya memberikan rekening Bank Mandiri Syariah dan meminta si Busuk untuk menunggu sekitar 1 jam agar saya bisa mengecek rekening saya. Begitu saya memeriksa rekening saya, tidak ada uang yang masuk. Kecurigaan saya terbukti pada saat saya si Busuk melakukan teleconference lagi dengan si Kupret. Berhubung saya capek jalan kaki untuk memeriksa dua tempat ATM yang berbeda, saya menjawab telepon si Kupret suka-suka. Si Kupret bilang, “kenapa bapak tidak sopan begitu, saya blokir yah rekening Bapak”.

Si Busuk sampai saat tulisan ini dibuat juga tidak menghubungi saya. Nomor teleponnya juga tidak aktif. Namun saat saya sms, saya menerima laporan kalau sms saya terkirim.

Catatan Penipu Online si Busuk dan Si Kupret

  1. Dari awal Busuk tidak mengirim saya sms. Hanya komunikasi melalui telepon.
  2. Si Busuk dan si Kupret benar-benar memanfaatkan momen liburan panjang atau mungkin hari pekan sebagai alasan pendukung mereka. Sehingga kita tidak bisa langsung mendatangi bank terkait.
  3. Logat bahasa si Busuk seperti orang cadel, tidak enak sekali di dengar dan terkesan dibuat-buat.
  4. Gaya bicara si Kupret begitu meyakinkan, namun sayangnya si Kupret tidak menggunakan prinsip prudential (prinsip kehatian-hatian). Pada saat saya memberitahu nomor rekening bank lain, si Kupret tidak mengonfirmasi ulang penyebutan angka rekeningnya. Dari sini saya merasa yakin kalau ini sudah mengarah kepada penipuan. Call center-nya palsu.
  5. Secara psikologis, saya pribadi begitu senang ada yang menghubungi saya terkait iklan yang baru saya pasang. Padahal waktunya belum genap 24 jam. Sehingga saya tidak curiga pada saat uang yang dikirim tampaknya mengalami gangguan dan saya diminta ke atm untuk memeriksanya. Sampai di sini saya belum curiga, sebelum saya berbicara dengan call center.

Pelajaran yang Saya Ambil:

  1. Tidak ada salahnya menanyakan ulang dari mana mereka mendapatkan informasi terkait barang atau jasa yang kita iklankan. Khususnya nama situs tempat kita memasang iklan.
  2. Saya tidak akan lagi menerima pembayaran kos yang sistem pembayaran dikirim melalui rekening. Apalagi orangnya belum melihat kondisi indekos. Selain itu ini kali pertama saya menerima model calon penghuni kos yang seperti ini.
  3. Kalau bahasanya sudah mengarah kepada “pergi ke atm”, “dipandu melalui atm”, itu sudah akan mengarah ke penipuan.

Penutup Modus Baru Penipuan Online

Modus ini tampaknya modus baru bagi saya. Modus penipuan melalui informasi jasa pasang iklan gratis ini sepertinya masuk akal. Beda dengan modus penipuan berhadiah yang meminta korbannya untuk mengirimkan sejumlah uang. Model penipuan ini mungkin sudah banyak yang tahu.

Pada saat kita memasang iklan, rata-rata kita akan memasukkan nomor ponsel yang aktif agar dapat dihubungi. Dari sinilah nomor kita diketahui lalu seolah-olah mereka akan membeli barang kita dan ingin mengirim sejumlah uang. Pada saat itu kita akan diminta ke atm untuk mengikuti panduan yang mereka berikan dengan alasan uang gagal dikirim akibat sistem jaringan yang sedang eror.

Demikian semoga bermanfaat. Silakan disebarkan kembali agar model penipuan online cara ini banyak yang tahu.

16 Comments

  1. Cessy 5 September 2016 22:00
  2. Khaira 4 Mei 2015 23:20
    • Ridha Harwan 6 Mei 2015 08:30
  3. daniel 3 Mei 2015 16:16
  4. ibrahim 3 Mei 2015 13:25
    • Ridha Harwan 6 Mei 2015 08:26
  5. Achmad Fazri 3 Mei 2015 05:56
    • Ridha Harwan 6 Mei 2015 08:25
  6. Ryan M. 2 Mei 2015 14:48
    • Ridha Harwan 6 Mei 2015 08:23
  7. Sucipto Kuncoro 1 Mei 2015 21:03
  8. Nuhan Nahidl 1 Mei 2015 05:04
    • Ridha Harwan 1 Mei 2015 09:31
      • Nuhan Nahidl 1 Mei 2015 09:54

Leave a Reply