Analisis Bahasa Status Facebook Pak SBY 28 April 2015

Tadinya saya mau menulis soal cara mengatasi Kamus Besar Bahasa Indonesia Offline yang sering eror. Saya tertarik saat melihat facebook Pak SBY (Susilo Bambang Yudhoyono) dengan tulisannya yang dipublikasikan di halaman fanspage beliau. Biasanya beberapa kali status di fanspage Pak SBY, tulisannya tidak langsung ditulis oleh beliau, namun status kali ini yang menuliskannya adalah beliau langsung.

Bagi saya yang berlangganan status facebook beliau, beberapa kali saya tergoda untuk menuliskan analisis sederhana dan bebas versi saya dalam konteks keilmuan bahasa yang sedang saya pelajari. Lebih khusus dalam kajian analisis wacana (discourse analysis). Mereka yang mempelajari kajian bahasa ini tentu mengetahui bahwa hanya dengan satu buah artikel saja (satu buah data), maka akan dapat menghasilkan satu buah thesis atau skripsi, bahkan mungkin juga disertasi. Mungkin ini adalah seri pertama analisis saya dalam bidang analisis wacana (tidak sampai analisis wacana kritis).

Sumber Tautan Data dan Tanggal Diterbitkannya

Data saya dapatkan dari status fanspage Bapak Susilo Bambang Yudhoyono (Pak SBY) di facebook pada tanggal 28 April 2015. Tulisan ini dipublikasi pada pukul 10:20 (WIB). Tautan langsung untuk melihat status beliau bisa langsung ke https://www2.facebook.com/SBYudhoyono/posts/940176109381664.

Sebagai informasi tambahan, status atau tulisan ini muncul pada saat Indonesia telah berhasil menyelenggarakan peringatkan 60 tahun konferensi Asia Afrika di Jakarta dan Bandung pada tanggal 19-24 April 2015. Pada saat itu Bapak Presiden Joko Widodo dan Bapak Susilo Bambang Yudhoyono sama-sama memberikan pidato di hadapan tamu atau negara-negara undangan dalam rangka memperingati 60 tahun KAA. Hanya saja yang cukup banyak disorot adalah pidato Bapak Presiden Joko Widodo yang membahas soal IMF (International Monetary Fund atau Dana Moneter Internasional) atau dengan kata lain membahas hutang luar negeri Bangsa Indonesia.

Analisis Bahasa SBY 28 April 2015 sumber dan tanggal

Sumber Tautan Data dan Tanggal Publikasi Tulisan 28 April 2015

Sumber Data

Berikut ini saya salin langsung sumber data dalam bentuk teks dalam tulisan saya kali ini. Judul status beliau adalah “SBY: Utang Indonesia ke IMF Lunas Tahun 2006”.

SBY: Utang Indonesia ke IMF Lunas Tahun 2006

 

Saya terpaksa menanggapi dan mengoreksi pernyataan Presiden Jokowi menyangkut utang Indonesia ke IMF. Kemarin, tanggal 27 April 2015, harian Rakyat Merdeka memuat pernyataan Pak Jokowi yang intinya adalah Indonesia masih pinjam uang sama IMF. Berarti kita masih punya utang kepada IMF. Maaf, demi tegaknya kebenaran, saya harus mengatakan bahwa seluruh utang Indonesia kepada IMF sudah kita lunasi pada tahun 2006 yang lalu. Keseluruhan utang Indonesia terhadap IMF adalah US$ 9,1 miliar, jika dengan nilai tukar sekarang setara dengan Rp. 117 triliun, dan pembayaran terakhirnya kita lunasi pada tahun 2006, atau 4 tahun lebih cepat dari jadwal yang ada. Sejak itu kita tidak lagi jadi pasien IMF.

 

Saya masih ingat mengapa keputusan untuk melunasi semua utang IMF 4 tahun lebih cepat dari jatuh temponya itu saya ambil. Memang, sebelum keputusan final itu saya ambil, sejumlah pihak menyarankan agar lebih baik pelunasannya dilaksanakan secara bertahap, agar tidak mengganggu ketahanan ekonomi Indonesia. Tapi saya berpendapat lain. Lebih baik kalau utang itu segera kita lunasi. Ada 3 alasan saya mengapa keputusan dan kebijakan itu saya ambil. Pertama, pertumbuhan ekonomi kita waktu itu telah berada dalam tingkatan yang relatif tinggi. Jadi aman untuk menjaga ketahanan ekonomi makro dan sektor riil kita. Di sisi lain, disamping kekuatan fiskal kita aman, dari segi moneter cadangan devisa kita juga relatif kuat. Kedua, dengan telah kita lunasi utang IMF tersebut, kita tidak lagi didikte oleh IMF dan negara-negara donor. Tidak didikte dalam arti perencanaan pembangunan kita, termasuk APBN dan juga penggunaan keuangan kita, tidak harus mendapatkan persetujuan dari IMF. Saya tidak ingin pemerintah disandera. Kita harus merdeka dan berdaulat dalam mengelola perekonomian nasional kita. Saya masih ingat, ketika masih menjadi Menteri Pertambangan dan Energi (tahun 1999-2000), saya harus “melaporkan” dulu kepada negara-negara donor yang tergabung dalam forum CGI berkaitan dengan kebijakan dan rencana kementerian yang saya pimpin, utamanya menyangkut APBN. Situasinya sungguh tidak nyaman. Pernah saya diminta untuk menaikkan harga BBM dan Tarif Dasar Listrik secara serentak dengan angka yang sangat tinggi. Hal itu saya tolak, karena pasti ekonomi rakyat akan menjadi lebih buruk. Sedangkan alasan yang ketiga, selama Indonesia masih punya utang kepada IMF, rakyat kita merasa terhina (humiliated). Dipermalukan. Di mata sebagian rakyat, IMF diidentikkan dengan penjajah. Bahkan IMF-lah yang dianggap membikin krisis ekonomi tahun 1998 benar-benar buruk dan dalam.

 

Setelah utang IMF kita lunasi, saya juga ingat ketika para pemimpin IMF (Managing Director) satu-persatu berkunjung ke Indonesia dan menemui saya di kantor Presiden, mulai dari Rodrigo de Rato (2007), Dominique Strauss-Kahn (2011) hingga Chistine Lagarde (2012). Saya menerima kunjungan mereka dengan kepala tegak. Bahkan, pada kunjungan pemimpin IMF tahun 2012, IMF berharap Indonesia bisa ikut menaruh dananya di IMF karena kita telah menjadi anggota G20, dengan peringkat nomor 16 ekonomi besar dunia. Pasalnya, IMF kekurangan dana untuk digunakan membantu negara yang mengalami krisis berat dan perlu penyelamatan dari IMF. Artinya, tangan kita tidak lagi berada di bawah, tetapi sudah berada di atas.

 

Jika yang dimaksudkan Presiden Jokowi, Indonesia masih punya utang luar negeri, itu benar adanya. Utang Indonesia ada sejak era Presiden Soekarno. Meskipun, ketika saya memimpin Indonesia (2004-2014) rasio utang terhadap GDP terus dapat kita turunkan. Jika akhir tahun 2004 rasio utang terhadap GDP itu sekitar 50,6 %, di akhir masa jabatan saya tinggal sekitar 25 %. Artinya, jika dulu separuh lebih GDP kita itu untuk menanggung utang, maka tanggungan itu telah kita turunkan menjadi seperempatnya. Tetapi, kalau yang dimaksudkan Pak Jokowi bahwa kita masih punya utang kepada IMF, hal itu jelas keliru. Kalau hal ini tidak saya luruskan dan koreksi, dikira saya yang berbohong kepada rakyat, karena sejak tahun 2006 sudah beberapa kali saya sampaikan bahwa Indonesia tidak berhutang lagi kepada IMF. Rakyat pun senang mendengarnya. Saya yakin Pak Jokowi yang waktu itu sudah bersama-sama saya di pemerintahan, sebagai Walikota Surakarta, pasti mengetahui kebijakan dan tindakan yang saya ambil selaku Presiden.

 

Ditulis oleh Susilo Bambang Yudhoyono

Bagian yang saya beri garis bawah adalah bagian yang akan saya analisis. Tidak mungkin saya menganalisis seluruh bagian kata, frasa, kalimat, karena jelas akan menjadi banyak tulisan saya. Apalagi ini hanyalah tulisan hasil analisis biasa berdasarkan pemahaman saya.

Analisis Data

Analisis data akan dilakukan secara berurutan di mana kata atau kalimat itu muncul. Penggunaan angka dalam analisis data digunakan untuk memudahkan pengurutan datanya.

  1. “Saya terpaksa … ”
    • Pak SBY mengawali tulisannya dengan dua buah kata, “Saya terpaksa ..”, setidaknya itu berarti beliau ingin mengatakan kepada publik kalau beliau mau tidak mau ikut bersuara. Bisa dilihat di kalimat selanjutnya. Ada yang mengatakan Pak SBY memiliki moto “a thousand friends and zero enemies.” Beliau sendiri memiliki latar belakang militer, jadi beliau tahu betul apa itu nilai sebuah perdamaian. Informasi kata “terpaksa” menulis juga bisa dilihat penekannya di akhir tulisan yang menginformasikan tulisan “Ditulis oleh Susilo Bambang Yudhoyono”.
  2. “… tanggal 27 April 2015, harian Rakyat Merdeka memuat pernyataan Pak Jokowi …”
    • Latar belakang mengapa Pak SBY menuliskan statusnya. Pak SBY lebih menekankan lagi kalau sumbernya berasal dari ucapan yang keluar dari Bapak Jokowi (Presiden RI Ke-7 saat ini).
  3. “… 4 tahun lebih cepat dari jadwal yang ada.”
    • Beliau tampaknya ingin mengatakan, berapa jumlah dana yang dapat disimpan apabila kita lebih cepat melunaskan hutang.
  4. ” … tidak lagi jadi pasien IMF.”
    • Pemilihan kata “pasien” ini bisa menjadi multi tafsir. Beberapa ada yang menganggap kalau kata “pasien” bisa bermakna positif atau negatif. Tafsiran pemilihan kata “pasien” ini, tafsirannya seolah-olah dikembalikan oleh para pembaca. Namun arah maknanya dapat terlihat dari informasi yang akan disampaikan kalimat-kalimat berikutnya.
  5. “… ,kita tidak lagi didikte oleh IMF …”
    • Nah, jika kita melihat frasa di atas, maka akan terlihat ke mana arah tafsiran makna kata “pasien” sebelumnya. Apakah menjadi positif atau sebaliknya.
  6. “… Menteri Pertambangan dan Energi (tahun 1999-2000), …”
    • Beberapa kali saya perhatikan kalau Pak SBY sering menulis kalau sebelumnya ia pernah menjadi Menteri. Umumnya Presiden Republik Indonesia akan menjabat menjadi seorang menteri sebelum ia dipilih dan mencalonkan diri sebagai Presiden RI. Hal ini berbeda dengan Presiden RI yang ke-7 ini. Penekanan makna frasa ini akan terlihat dalam kalimat terakhir di “… bersama-sama saya di pemerintahan, sebagai Walikota Surakarta, …”
  7. … “‘melaporkan'”
    • Dari sini sudah jelas ke mana arah makna kata “pasien” sebelumnya. Terlebih lagi informasi yang terpaksa diberitahukan pada kata lanjutan “melaporkan” ini.
  8. “… menaikkan harga BBM dan Tarif Dasar Listrik …”
    • Pada periode awal Pemerintahan Bapak Jokowi, beliau telah menaikkan harga BBM. Pernah saya membaca kalau Pak SBY “tidak terlalu sering” menaikkan harga BBM. Isu BBM ini sendiri merupakan isu yang cukup ramai jika diperbincangkan.
  9. “Bahkan IMF-lah yang dianggap …”
    • Sekali lagi ini merupakan penekanan, di mana posisi IMF yang sebenarnya, sebagai topik utama yang sedang dibahas oleh Pak SBY.
  10. “… tangan kita tidak lagi berada di bawah, tetapi sudah berada di atas.”
    • Penekanan makna IMF itu sendiri dan penekanan Pak SBY terkait bangsa Indonesia yang berhutang kepada IMF. Bagian ini juga merupakan penjelasan kondisi hutang Bangsa Indonesia kepada IMF saat beliau memerintah 2 periode.
  11. “Utang Indonesia ada sejak era Presiden Soekarno.”
    • Pak SBY seolah-olah ingin menjelaskan kepada masyarakat umum kalau “Dari dahulu sejak Bangsa Indonesia merdeka, Indonesia memang sudah berhutang, tidak peduli siapa presiden yang memimpin kala itu. Termasuk pemerintahan saat ini”
  12. “… ,ketika saya memimpin Indonesia (2004-2014) …”
    • Bagi mereka yang memiliki penilaian yang berbeda dengan pemerintahan yang ada sekarang, frasa ini dapat dikatakan sebagai “angin segar”. Masyarakat umum sudah tahu kalau Pak SBY mampu memimpin Bangsa Indonesia selama sepuluh tahun. Sebuah waktu yang maksimal bagi seorang kepala negara memimpin Indonesia. Pak SBY ingin mengatakan, kalau ia mampu memimpin bangsa ini selama dua periode. Ia pun seolah-olah bertanya, apakah Saudara mampu memimpin bangsa ini selama dua periode. Terlebih dengan kondisi yang ada saat ini.
  13. “… rasio hutang terhadap GDP itu sekitar 50,6 %, … tinggal sekitar 25 %.”
    • Penjelasan yang mudah dicerna pencapaian topik “hutang” kali ini. Dimana Pak SBY mampu menurunkan rasio hutang terhadap GDP sekitar 25%. Tentu beliau berharap pemerintahan saat ini dapat mengurangi bahkan menghabiskan rasio hutang tersebut hingga 0%. Kalau boleh saya katakan ini semacam tantangan bagi pemerintahan yang ada saat ini. Angka ini pula dapat dikatakan sebuah fakta dan data pendukung status Pak SBY kali ini.
  14. “Ditulis oleh Susilo Bambang Yudhoyono”
    • Walaupun ini adalah informasi penutup namun ini merupakan sebuah kalimat yang sangat berarti sekali maknanya. Coba lihat, status facebook ini muncul di waktu pagi hari pada tanggal 28 April 2015. Latar belakang Pak SBY menuliskan tulisan ini, atas dasar koran harian Rakyat Merdeka tanggal 27 April 2015. Itu artinya, paling tidak, Pak SBY menulis status secara langsung pada pagi hari tanggal 28 April 2015. Jika benar Pak SBY ingin menanggapi langsung harian Rakyat Merdeka, tentu besar kemungkinan beliau akan menuliskannya langsung pada hari yang sama. Namun, beliau tidak menanggapi secara langsung. Pak SBY lebih memilih membuat tulisan dengan “tangannya” sendiri sebagai informasi bagi khalayak umum yang beliau harapkan dapat dicerna dengan baik oleh masyarakat Indonesia, khususnya penggemar halamannya. Biasanya status seorang yang pernah memimpin negara ini, bisa menjadi hangat diperbincangkan di media massa. Apalagi Pak SBY tidak setiap waktu menulis secara langsung di fanspage beliau.
Data atau Potongan Gambar Status Facebook Pak SBY 28 April 2015

Data atau Potongan Gambar Status Facebook Pak SBY 28 April 2015.

Penutup dan Kesimpulan

Jelas sekali tulisan yang dipublikasikan kepada masyarakat umum ini tidak hanya ditujukan bagi mereka yang memberikan jempol kepada halaman fanspage Pak SBY. Namun juga ditujukan kepada pemerintahan yang ada saat ini, khususnya Presiden saat ini. Bagi saya, makna dibalik Pak SBY menuliskan statusnya kali ini adalah:

  1. Bagi masyarakat umum, mohon kritis dengan pemberitaan yang ada.
  2. Kepada Presiden yang memimpin saat ini, berusahalah memimpin Bangsa ini dengan sebaik-baiknya. Jika memang bagus, bisa jadi Engkau akan memimpin bangsa ini selama dua periode. Sebagaimananya dengan saya.
  3. Jika berbicara hutang, Indonesia dari zaman dahulu sudah punya hutang. Tinggal bagaimana caranya mengurangi hutang tersebut. Kalau bisa janganlah berhutang.

Demikian. Jika ada salah kata saya mohon maaf.

4 Comments

  1. Albarnation 29 April 2015 14:37
    • Ridha Harwan 29 April 2015 19:52
  2. hendri hendriyana 29 April 2015 11:24
    • Ridha Harwan 29 April 2015 19:51

Leave a Reply