Select Page

Nikah Massal 27 Pengantin di Masjid Pusdai Bandung Jabar

Nikah Massal 27 Pengantin di Masjid Pusdai Bandung Jabar

Dua minggu yang lalu saat sebelum salat jumat, para jemaah Masjid Pusdai (Pusat Dakwah Islam) Jawa Barat diberitahu kalau 2 minggu yang akan datang akan ada acara nikah massal dalam rangka menyambut ulang tahun Masjid Pusdai yang ke-17. Saya jadi penasaran, bagaimana sih acara nikah massal itu?

Maka pagi ini saya datang ke Pusdai (http://pusdai.or.id) yang lokasinya berseberangan dengan tempat saya tinggal, hanya beda tembok saja. Sekitar pukul 08:30, suara pengeras suara terdengar dari kamar saya, yang memberitahukan bahwa prosesi acara nikah massal akan segera dimulai. Saya agak bingung, padahal di spanduk pemberitahunnya tertulis acara nikah massal ini yaitu 09:00-14:00. Wah tumben nih acaranya tepat waktu. :D

Spanduk pengumuman acara nikah massal Masjid Pusdai.

Spanduk pengumuman acara nikah massal Masjid Pusdai.

Saya masuk ke masjid sekitar pukul 09.15, waktu itu acara sudah dimulai. Terlihat para pasangan pengantin telah duduk berdampingan membentuk huruf U yang dihadapan mereka ada para saksi nikah. Ternyata hadir pula Bapak Ahmad Heryawan (Aher), Gubernur Jawa Barat. Padahal saat pengumuman acara nikah massal ini tidak diberitahu kalau Bapak Gubernur akan datang. Dalam pengeras suara sebelumnya juga disebutkan undangan yang akan hadir dalam acara ini sebanyak 700 undangan, namun saya lihat yang hadir dalam acara ini tidak terlihat ada 700 orang, mungkin sekitar 200-300 orang saja.

Para peserta pengantin nikah masal

Para peserta pengantin nikah massal

Setelah saya duduk sebentar, tidak beberapa lama kemudian Bapak Ahmad Heryawan, memberikan sambutannya. Sambutannya seperti memberi khotbah nikah saja. Beliau berkata kalau tahun ini 27 pasang, kalau bisa tahun depan 100 pasang (mantap).

Setelah selesai memberi kata sambutan acara dilanjutkan dengan pembacaan ayat suci alquran dan terjemahannya dan dilanjutkan dengan khotbah nikah bagi 27 pasangan pengantin ini. Selesai khotbah nikah selesai, tiba acara yang ditunggu-tunggu, akad nikah atau prosesi ijab-kabul.

Saya sangat penasaran sekali dengan teknis acara nikah massal ini.

Ternyata Bapak Aher menjadi salah satu saksi pada pasangan pengantin yang pertama kali mengucap ijab-kabul. Suasana pada saat acara ijab-kabul yang pertama kali ini, cukup meriah. Beberapa orang yang sebelumnya hadir duduk rapi di belakang para pengantin, namun agak berjauhan, hampir berdiri semuanya menyaksikan acara akad nikah ini. Setelah Bapak Aher menjadi saksi pasangan pengantin yang pertama kali ini, tampaknya beliau langsung meninggalkan tempat acara.

Salah satu pengantin yang melakukan ijab-kabul beserta maharnya

Salah satu pengantin yang melakukan ijab-kabul beserta maharnya

Setelah selesai acara ijab-kabul pengantin yang pertama kali, barulah beberapa penghulu lainnya melakukan prosesi ijab-kabul bagi pasangan pengantin lainnya. Seorang penghulu tampaknya menikahkan lebih dari 2 pasangan pengantin secara bergiliran.

Prosesi akad nikah ke-27 pasangan pengantin ini hanya berlangsung 30 menit saja, cukup cepat. Karena begitu penghulu menikahkan dan memberikan doa kepada pasangan pengantin ini maka ia tinggal bergeser ke meja sebelahnya di mana pasangan pengantin beserta para saksi dan wali lainnya sudah menunggu. Saya lihat pukul 10:35 acara akad-nikah ini sudah selesai. Lalu dilanjutkan dengan acara resepsi atau makan-makan di gedung yang terletak di sebelah masjid ini.

Jadwal acara nikah massal Masjid Pusdai.

Jadwal acara nikah massal Masjid Pusdai.

Saya dengar di awal pemberitahuan oleh pembawa acara, acara menyediakan 1.000 porsi untuk para hadirin yang datang menyaksikan acara ini. Padahal tampaknya jumlah yang hadir tidak sebanyak itu. Para pengantin yang menikah, tidak dipungut biaya, sebagaimana yang saya dengar pada saat pengumuman dua minggu yang lalu. Selain tidak dipungut biaya, para pengantin ini mendapatkan kupon menginap di hotel gratis dari para sponsor, beserta bingkisan kecilnya atau seserahannya.

Ada hal lain yang menarik. Tidak semua pasangan pengantin ini baru pertama kali menikah. Ada juga yang janda atau duda, bahkan saat saya ingin pulang saya lihat pasangan kakek-nenek juga ikut sebagai peserta nikah massal ini.

Masjid Pusdai Bandung Jabar

Masjid Pusdai Bandung Jawa Barat Gambar:hiresstock.com

Megah Namun Sederhana

Itulah kesan yang saya terima dalam acara yang saya saksikan ini. Megah dikarenakan pasangan pengantin ini menikah di salah satu masjid besar di Kota Bandung. Di mana masjid ini dan gedung di sebelahnya hampir setiap sabtu-minggu selalu dipenuhi pesta pernikahan, kadang jalanan di depannya bisa macet dikarenakan kendaraan roda empat antri keluar-masuk lingkungan masjid ini.

Selain itu acara pernikahan ini juga dihadiri oleh orang nomor satu di Jawa Barat, Gubernur Jawa Barat. Tidak hanya itu, pernikahan mereka mungkin menjadi kabar berita nasional, karena saya liat ada salah satu kru stasiun televisi nasional hadir.  Sederhana yang saya dimaksudkan di sini adalah, tampaknya beberapa pasangan pengantin tidak banyak membawa sanak keluarganya. Bahkan sepertinya hanya mereka saja yang hadir.

Bagaimana tertarik ikut menjadi peserta acara nikah massal tahun depan di Masjid Pusdai Bandung?

Mohon maaf kalau gambarnya kurang bagus.

About The Author

Ridha Harwan

Penjual jasa penerjemah Inggris Indonesia. Selengkapnya...

78 Comments

  1. cumilebay

    Jadi kamu juga di nikahkan massal ??? hahaha

    Reply
    • Ridha Harwan

      Enggak lah Pak, saya cuma penonton saja. Kalau kawin massal juga jadi penonton juga wkwkwkwk

      Reply
  2. Fenny Ferawati

    Wah, jadi agenda tahunan ya? semoga senantiasa diberkahi antara penyelenggara dan para pasangan baru

    Reply
    • Ridha Harwan

      Iya, apalagi kalau berhasil masuk anggaran APBD, wah bisa tambah seru.

      Reply
  3. Ai Wida

    Nikah masal makin deg-degan kali iya rasanya hihihi

    Reply
    • Ridha Harwan

      Sudah pernah coba ikutan toh Mbak. hehehe

      Reply
  4. Ibrahim Lubis

    kalau saya dulu mas bukan nikah massal tapi khitanan massal yang saya ikuti :D

    Reply
    • Ridha Harwan

      Wah berati pas waktu khitanan, gratis dong biayanya.

      Reply
  5. Info Menarik

    wah kayaknya akan lebih asyik ya jika saya dulu nikah dalam upacara masal seperti ini … hihihi

    Reply
  6. KOPERASI LESTARI

    Kalau ada pasangannya, boleh juga ikutan.. Hohohoho

    Reply
  7. Indra Kusuma Sejati

    Saya tertarik melihat gaya desain arsitekturnya masjid Pusdal Bandung ini mas, sepertinya akan menajdi refrensi nanti bila jalan-jalan ke Bandug nih. :D

    Reply
    • Ridha Harwan

      Silakan Pak. Jangan lupa juga mampir ke Masjid Raya Alun-Alun Jawa Barat, sekalian naik ke atas menara bagian utara, melihat pemandangan kota bandung dari puncak menara.

      Reply
  8. KOPERASI LESTARI

    Waduh Mas, saya nyesel tidak ikutan.. Hehehe.. Apalagi gratis..tiss.. :D

    Reply
    • Ridha Harwan

      Ikutan menonton kan Pak, bukan jadi ikutan pesertanya.

      Reply
  9. Arie

    Nikah boleh Masal, tapi bikin anaknya jangan di masalkan juga ya Mas hehehehehehe

    Reply
    • Ridha Harwan

      wkwkwwkw, Pak Arie, cerdas banget komentarnya.

      Reply
      • Arie

        Berkat Mas Ridha lah makanya Saya jadi cerdas kayak gini hahahahaha :D

        Reply
  10. Ramadani Idaham

    Pasti rame banget, hehe

    Reply
    • Ridha Harwan

      Gak terlalu ramai sih sebetulnya. Mungkin karena masjidnya luas jadi tidak terlihat ramai.

      Reply
  11. Muhammad Nuhan Nahidl

    Wah sepertinya meriah sekali ya mas… Apa lagi kalau sunat masal… hehe Salam Blogger

    Reply
    • Ridha Harwan

      Iya, kalau ditambah sunatan massal, tambah bisa ramai.

      Reply
  12. buret

    enak ya mas, nikah gratis + nginep di hotel + saksinya Pak Gubernur. diadakan di Masjid Pusdai yang megah itu, saya mau daftar gimana ya mas?? eh, pendaftaran masih dibuka ga yak

    Reply
    • Ridha Harwan

      Ada dibuka, nanti tahun depan kali. :D

      Reply
  13. dede

    jarang lho ada acara Nikah masal,,,,tapi sayangnya tida bisa jadi peserta nih hahaha,,,,,,,okelah kalau begitu saya mendoakan untuk semua mempelai semoga menjadi keluarga yang Sakinnah mawadah warrahmah AMIIN,,,

    Reply
    • Ridha Harwan

      Hahaa, tahun depan mungkin bisa mendaftar kali Pak Dede :D

      Reply
  14. DESA CILEMBU

    menikah menjadi wajib bagi orang yang telah siap secara usia jadi sebuah langkah jika kemudian melakukan acara nikah masal, sebab ada dan masih banyak rumah tangga yang belum memiliki surat nikah secara resmi, sebab surat nikah adalah dasar bagi kebutuhan lain seperti KK (kartu keluarga) dan lalu KTP…lagian kalau udah nikah seara resmi dan memiliki surat nikah, rumah tangga jadi nyaman

    Reply
      • khoirun naim

        mas ridha kalo saya daftar dapet istrinya juga gak :v

        Reply
        • Ridha Harwan

          Dapet kali yah, dapet istri orang wkwkwkw

          Reply
  15. Elsawati

    asik juga tuh udha gratis dapet voucher nginep di hotel lagi mantapp

    Reply
    • Ridha Harwan

      Mau daftar Mbak buat tahun depan.. hehehe

      Reply
  16. bengkel blogger

    kesederhanaan dalam nikah masal malah bisa menjadikan seru dan haru biru. karena ramai dan sangat membantu dalam pasangan yang ingin pernikahannya dirayakan. satu lagi yang paling berkesan dengan nikah masal, ada orang tua yang umurnya sekitar 60 atau 70 tahun terharu setelah mereka pernikahannya dirayakan, karena mereka dulunya hanya bisa nikah biasa. ok pastinya sangat seru nikah masalnya ya gan. terima kasih infonya

    Reply
    • Ridha Harwan

      Betul juga Mbah Dinan yah, mungkin dulu mereka gak sempat dirayakan, mangkanya mereka menggunakan momen ini untuk merayakan kembali pernikahan mereka.

      Reply
  17. Asep Haryono

    Iya sama dengan jawaban dari Mas Yanto Cungkup itu. DI Pontianak juga ada banyak acara Khitanan Massal. Sedangkan untuk Nikah masal seperti saya yang belum dengar sih. Rasanya blum ada deh kayaknya.

    Reply
    • yanto cungkup

      kalau nikah massal diadain dipontianak kira2 kang asep daftar nggak?

      Reply
    • Ridha Harwan

      Apa mungkin karena biaya khitanan massal lebih murah kali yah.

      Reply
  18. Fatahillah

    wihhh kerennn pak aher langsung jadi saksi pernikahan masal nya hmmm mantabbbb :D

    Reply
    • Ridha Harwan

      Iya, dia jadi saksi pasangan pengantin yang pertama kali dinikahkan.

      Reply
  19. ipah kholipah

    hmm banyak juga iya sampe 27 pengantin ..hehe

    Reply
    • Ridha Harwan

      Kalau melihat ruang masjidnya yang besar, maka 27 pasang ini gak kelihatan banyak sih.

      Reply
  20. Khaira

    Wah… bagus juga acaranya tidak dipungut biaya. Karena kan biasanya salah satu kendala pasangan yang ingin menikah ya gara-gara biaya.
    nice post!

    Reply
  21. Redo Kusuma

    Bagus juga di adakan nikah masal , yang belum punya dana bisa ini ya mas,,, daripada jadi fitnah/zina terus mendingan cepat nikah =D

    Reply
    • Ridha Harwan

      Mangkanya mendingan pacarannya sesudah menikah. hehehe

      Reply
  22. khoirun naim

    kalo kata saya acara itu sangat baik dan bagus untuk ditiru , soalnya biaya pernikahan cukup mahal apalagi acara buat resepsinya bisa merogoh kocek yang terlalu dalam lebih2 mengundang dangdut

    Reply
    • Ridha Harwan

      Iya betul. Semoga pemerintah di provinsi lain bisa meniru acara ini.

      Reply
      • khoirun naim

        iya mas ridha , saya pengen banget di daerah saya ada gitu , biar anak muda bisa banyak yg mempunyai wanita halal

        Reply
        • Ridha Harwan

          Iya benar. Semoga bisa direalisasikan di tempat lain juga. Kalau bisa lebih ramai pesertanya.

          Reply
          • khoirun naim

            iya mas kalo bisa nikah masal seluruh indonesia , itu juga kalo pak jokowi ngelakuin program kaya begitu hehe

    • Ridha Harwan

      Itu tuh yang pakai baju putih. hahaha

      Reply
      • yanto cungkup

        wah ini salah kamar mas
        maksudnya mau bales id cinta itu koq bisa melorot kesini ya

        Reply
  23. yanto cungkup

    ditempat saya yg sering ada mah sunatan massal mas,kalau kawin massal belum pernah.
    lalu nyari 27 calon pengantinnya itu dalam waktu berapa hari mas?

    Reply
    • Ridha Harwan

      Kayaknya sih gak sulit deh Pak Yanto, soalnya itu kan bisa diumumkan pada saat salat jumat mau dimulai. Apalagi ini gratis dan pesertanya dapat nginap gratis di hotel lagi.

      Reply
  24. Dian Anarchyta

    Hampir sama yang ada di kotaku beberapa tahun yang lalu, nikah masal dan disusul khitanan masal..

    Reply
    • Ridha Harwan

      Wah itu cocok tuh jadi tambahan agenda acara itu, biar jadi tambah heboh. Semoga saja agenda acara tahun-tahun berikutnya ditambah dengan khitanan massal.

      Reply
  25. cinta

    Oh…mas-nya ikutan nikah massal ya…. :) itu yang pakai baju putih kelihatannya….. :) selamat ya….he..he..he,

    Reply
    • Ridha Harwan

      Hahaha, terima kasih Jeng Yuni, kok Jeng Yuni gak keliatan yah. hehehe

      Reply
      • cinta

        Aku jadi saksinya saja…. he…he…he….

        Reply
        • Ridha Harwan

          Saksi mata atau saksi hidup yah, hahahaha.

          Reply
  26. purnama

    Wah sayang sekali saya telat lihat berita nikah maslnya,,,,cocok nih buat saya yang masih sendiri, lumayan bisa dapat gratis dan nikah bareng disaksikan orang banyak,….hehehehehe

    Reply
    • Ridha Harwan

      Coba deh liat di TV ada gak yah ini diliput.
      Iya, apalagi kalau pas daptnya Pak Gubernur yan gjadi saksi nikahnya, wah bisa numbang narsis tuh. :D

      Reply
  27. Mas Dory

    Nikah massal bisa berfungsi untuk memfasilitasi saudara-saudara kita yang kurang mampu, tapi mempunyai niat untuk menikah dengan pasangannya. Mantab sekali dech. Semoga program seperti ini bisa terus terlaksana bukan hanya di bandung, namun lebih luas lagi diseluruh daerah di Indonesia. :D

    Reply
    • Ridha Harwan

      Iya betul Mas Dorry, salah satu syarat mengikuti acara ini kalau tidak salah, pesertanya “kurang mampu”. Salah satu isi khotbah nikahnya juga, disarankan kalau acara nikah massal ini dimasukan ke apbn pemerintah (jabar).

      Reply
  28. Penelusuranartikel

    Kompak bener ya kang Ridha pengantinya semua membentuk Huruf “U” , , gax kebayang pasti acaranya rame bener ya kang ? . . . harus terus di perjuangkan nih untuk Kawin Masal , berhubung tidak sdkit jga dari teman kita diluar sana, ingin menikah aja susah dikarenakan biaya yang tidak sedikit jga ya kang, ,

    Reply
    • Ridha Harwan

      Kawin massal atau nikah massal. haahahaha
      Kalau gak salah “Syarat dan ketentuan” berlaku loh untuk ngikutin acara ini.

      Reply
  29. Achmad Fazri

    Wah harus-sering sering diadakan acara seperti ini ya mas, soalnya banyak orang yang mau menikah terkendala masalah biaya.. kalo kayak begini kan bisa menjauhkan seseorang dari perbuatan zina… :)
    Masjidnya lumayan megah sekali, cocok acara seperti ini.. walaupun yang hadir tidak sesuai dengan undangannya ya…

    Reply
    • Marnes Kliker

      Wah acaranya pasti rame dan seru banget ya mas…
      Masjidnya keren pisan euy… :)

      Reply
      • Ridha Harwan

        Iya, tapi lebih keren lagi kalau banyak jamaah yang salat 5 waktu berjamaah di masjid. :)

        Reply
    • Ridha Harwan

      Nikah sekarang sudah gratis gak paka bayar, asal menikahnya di KUA dan di jam kerja pns.

      Reply
  30. Sucipto Kuncoro

    rame banget berarti yah suasana nikah masal itu :D

    Reply
    • Ridha Harwan

      Sebenarnya gak terlalu ramai, cuman jarang-jarang saja ada acara nikah massal ini.

      Reply

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Video

Loading...

Berlangganan

Ikuti Tulisan Kami

Ikuti Tulisan Kami

Setiap kali ada tulisan baru akan dikirim ke alamat ini.

Berhasil! Nantikan kabar terbaru dari kami.