Select Page

Murah Mahal Mahar

Murah Mahal Mahar
Sudah dua hari lebih rasanya cerita yang dibaca di facebook terus terngiang di kepala. Mengapa cerita yang dalam Bahasa Inggris ini tidak diterjemahkan saja ke dalam Bahasa Indonesia? Siapa tahu cerita kecil ini ada manfaatnya, khususnya setelah diterjemahkan dengan gaya terjemahan bebas (tentu tanpa Google Translate :D ). Baiklah langsung saja ceritanya dimulai. Selamat membaca.

Murah Mahal Mahar

Murah Mahal Mahar
Ilustrasi dari Islam itu Indah (facebook.com)

Ditulis oleh Hiba Ammar:

Ketika ayahku menikahi ibuku, ayahku memberikan Surat Ali-Imran sebagai mahar (Inggris: dowry) perkawinan mereka.

Kemudian, ketika suamiku melamar diriku, ayahku mengatakan kepadaku bahwa, suamiku diharuskan menghafal salah satu surat di dalam Al-Quran sebagai mahar perkawinan kami. Pernikahan tidak akan diselenggarakan sebelum saya menerima mahar dari suamiku.
Lalu, aku diminta untuk memilih salah satu surat. Akhirnya, aku memilih Surat An-Nuur. Semua hukum yang ada, terkandung di dalam surat ini dan aku berpikir tampaknya akan sulit mengingat dan menghafal surat ini.
Dan sebelum hari pernikahan kami, selain kesibukan persiapan untuk “Hari Agung” kami, selama sebulan penuh Al-Quran tidak pernah lepas dari tangan suamiku, sebagai usahanya untuk menghafal surat yang kupilih.
Beberapa hari sebelum hari pernikahan kami, suamiku datang kepada ayahku untuk membacakan surat yang telah dihafalkannya.
Ayahku mengatakan kepada suamiku bahwa, setiap kali ia membuat kesalahan akan hafalannya, maka ia harus mengulang bacaan surat dari awal. Begitu pula selanjutnya. :))
Lalu, ia memulai membacakan Surat An-Nuur dengan suara lembut dan tenang, saat-saat yang tidak akan pernah aku lupakan dalam hidupku. Ibuku dan aku saling berpandangan dan kami akan tersenyum menunggu suamiku memuat kesalahan dalam hafalannya. Sehingga dia harus mengulang kembali dari awal hafalannya dan juga membuat bertambah “pahala” ku …
Akan tetapi suamiku – semoga Allah SWT. merahmatinya – menghafal surat tersebut dengan sepenuh hati dan ia sama sekali tidak membuat kesalahan satu pun dalam ayat-ayat yang dihafalkannya.
Ketika ia selesai membacakan surat tersebut, kemudian ayahku memeluk suamiku dan berkata, “Hari ini aku nikahkan engkau dengan anak perempuanku, sebab engkau telah memenuhi mahar perkawinan kalian… dan juga atas janjimu kepada diriku…”
Suamiku tidak membayar satu rupiah sama sekali sebagai mahar perkawinan kami… Dan kami sama sekali tidak membeli emas atau juga logam mulia yang berharga puluhan juta rupiah…
Suamiku mencukupi aku dengan Firman Allah SWT. sebagai sumpah atau ikatan janji pernikahan kami…
Dan pertanyaannya adalah…. Aku penasaran sekali, surat apa yang akan dipilih putriku sebagai mahar perkawinannya?

Subhan’Allah, sebuah contoh yang mengagungkan.
Diterjemahkan oleh Penerjemah Bahasa dan dibagikan dari Islam Itu Indah melalui Ustaz Khairul Azhar.
Kisah Pernikahan Terindah dalam Bahasa Inggris

Sumber Terjemahannya

Semoga ada manfaatnya, lebih dan kurang akan hasil terjemahan ini, penulis (penerjemah) mohon maaf.

About The Author

Ridha Harwan

Penjual jasa penerjemah Inggris Indonesia. Selengkapnya...

6 Comments

  1. felisbag

    Wah, terjemahannya bagus, akurat dan enak dibaca. Kalau saya mau order rutin untuk update blog harian gimana harganya mas? Topiknya antara berita fashion, kecantikan, dan kesehatan. Terima kasih sebelumnya.

    Reply
    • Ridha Harwan

      Kalau soal harga dan itu prosesnya menerjemahkan dari Inggris ke Indonesia, kalau mau tarifnya yaitu = tarif buat artikel Indonesia + 25% dari tarif buat artikel Bahasa Indonesia. Biar saya semangat kerjanya. :)
      Silakan YM atau emailin saya. :)

      Reply
      • eyuana

        kalau ini proyek tembus saya jangan lupa di bagi hasil ya mas ridho?? ;-)

        Reply
        • Ridha Harwan

          Perasaan ini cerita deh, gak ada bahas soal proyek-proyekan. hehehe

          Reply
  2. eyuana

    Wah kalau diminta harus hafal buku setebal al-quran saya akan berkata: ” Ampun Boss…..!!! Ampun…!!” seperti itu bang rhom :)

    Reply
    • Ridha Harwan

      Hahaha. Itu dia. Benaran nih ceritanya benar-benar inspiratif.

      Reply

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Video

Loading...

Berlangganan

Ikuti Tulisan Kami

Ikuti Tulisan Kami

Setiap kali ada tulisan baru akan dikirim ke alamat ini.

Berhasil! Nantikan kabar terbaru dari kami.